Sabtu, 03 Juli 2010

Pencegahan dan Pengobatan Diabetes Melitus

Apa itu diabetes? Apa penyebab diabetes?

Diabetes (diabetes mellitus) digolongkan sebagai gangguan metabolisme. Metabolisme mengacu pada cara tubuh kita menggunakan makanan dicerna untuk energi dan pertumbuhan. Kebanyakan dari apa yang kita makan dipecah menjadi glukosa. Glukosa adalah suatu bentuk gula dalam darah - ini adalah sumber utama bahan bakar bagi tubuh kita.

Ketika makanan kita dicerna glukosa membuat jalan ke dalam aliran darah kami. Seperti pada Diabetes Melitus Mitos dan Faktanya sel kita menggunakan glukosa untuk energi dan pertumbuhan. Namun, glukosa tidak bisa masuk ke sel kami tanpa kehadiran insulin - insulin memungkinkan sel-sel kita untuk mengambil di glukosa.

Insulin adalah hormon yang dihasilkan oleh pankreas. Setelah makan, pankreas melepaskan secara otomatis jumlah yang cukup insulin untuk memindahkan glukosa dalam darah ini kami ke dalam sel, dan menurunkan tingkat gula darah.

Seseorang dengan diabetes memiliki kondisi di mana.. jumlah glukosa dalam darah terlalu tinggi (hiperglikemia). Ini karena tubuh tidak baik memproduksi cukup insulin, tidak menghasilkan insulin, atau memiliki sel-sel yang tidak merespon dengan benar ke pankreas memproduksi insulin.

Hal ini menyebabkan terlalu banyak glukosa menumpuk di dalam darah. kelebihan glukosa darah akhirnya lolos keluar dari tubuh dalam urin. Jadi, meskipun darah telah mengandung banyak glukosa, sel tidak mendapatkan energi penting untuk mereka dan kebutuhan pertumbuhan.

Mengapa disebut Diabetes Mellitus?

Diabetes berasal dari bahasa Yunani, dan itu berarti sebuah siphon. Aretus yang Kapadokia, seorang dokter Yunani pada abad kedua Masehi, bernama diabainein. Dia menggambarkan pasien yang melewati air terlalu banyak (poliuria) - seperti sebuah siphon. Kata menjadi "diabetes" dari adopsi bahasa Inggris dari Latin Pertengahan diabetes.

Pada tahun 1675 Thomas Willis ditambahkan mellitus dengan istilah tersebut, meskipun sering disebut hanya sebagai diabetes. Mel dalam bahasa Latin berarti madu, air kencing dan darah penderita diabetes memiliki kelebihan glukosa, dan glukosa manis seperti madu. Diabetes mellitus harfiah bisa berarti "menyedot air manis".

Pada orang Cina kuno diamati bahwa semut akan tertarik pada urin dibeberapa orang, karena manis. Istilah "Penyakit Kencing Manis" diciptakan.

Ada tiga jenis utama diabetes:

Diabetes Tipe 1 - Anda menghasilkan insulin sama sekali.
Diabetes Tipe 2 - Anda tidak memproduksi insulin yang cukup, atau insulin tidak berfungsi sebagaimana mestinya.
Gestational Diabetes - Anda mengembangkan diabetes hanya selama kehamilan Anda.
(World Health Organization)

Diabetes Jenis 1 & 2 adalah kondisi medis yang kronis - ini berarti bahwa mereka terus-menerus dan abadi. Gestational Diabetes biasanya menyelesaikan sendiri setelah kelahiran anak.

Pengobatan yang efektif.


Semua jenis diabetes dapat diobati, tapi Tipe 1 dan tipe 2 diabetes berlangsung seumur hidup, tidak ada obat dikenal. Pasien menerima insulin reguler, yang menjadi medis yang tersedia pada tahun 1921. Perawatan untuk pasien dengan 1 Jenis terutama disuntik insulin, ditambah beberapa makanan dan kepatuhan latihan.

Pasien dengan Tipe 2 biasanya diobati dengan tablet, healthy lifestyle dan diet khusus, tetapi kadang-kadang suntikan insulin juga diperlukan.

Jika diabetes tidak dikendalikan secara memadai pasien memiliki risiko yang lebih tinggi secara signifikan mengembangkan komplikasi, seperti hipoglikemia, ketoasidosis, dan koma hypersosmolar nonketotic. komplikasi jangka panjang bisa menjadi penyakit kardiovaskuler, kerusakan retina, gagal ginjal kronis, kerusakan syaraf, penyembuhan luka buruk, gangren pada kaki yang dapat menyebabkan amputasi, dan disfungsi ereksi.

STATISTIK DIABETES :

Dalam Amerika Serikat
17.9m orang didiagnosis dengan diabetes
5.7m orang yang terdiagnosis diabetes
57m orang memiliki pra-diabetes
186.300 (0,22%) orang di bawah 20 menderita diabetes
1 dalam setiap 400-600 di bawah usia 20 tahun memiliki diabetes tipe 1
2m remaja memiliki pra-diabetes
23.5m (10,7%) dari mereka lebih dari 20 menderita diabetes
12.2m dari mereka lebih dari 60 menderita diabetes
12m laki-laki (11,2%) menderita diabetes
11.5m perempuan (10,2%) menderita diabetes
American Diabetes Association

Macam-Macam Pencegahan Diabetes Melitus berdasrkan Symposium Practical Approach in the Management of Diabetic Complications

Pencegahan terhadap penyakit diabetes melitus dapat dilakukan dengan beberapa cara, dan terbagi menjadi beberapa tipe.

Pencegahan primer

Pencegahan primer adalah upaya yang ditujukan kepada orang-orang yang termasuk ke dalam kategori beresiko tinggi, yaitu orang-orang yang belum terkena penyakit ini tapi berpotensi untuk mendapatkannya. Untuk pencegahan secara primer, sangat perlu diketahui terlebih dahulu faktor-faktor apa saja yang berpengaruh terhadap terjadinya diabetes melitus, serta upaya yang dilakukan untuk menghilangkan faktor-faktor tersebut. Edukasi berperan penting dalam pencegahan secara primer.

Pencegahan sekunder

Pencegahan sekunder merupakan suatu upaya pencegahan dan menghambat timbulnya penyakit dengan deteksi dini dan memberikan pengobatan sejak awal. Deteksi dini dilakukan dengan pemeriksaan penyaring. Hanya saja pemeriksaan tersebut membutuhkan biayayang cukup besar. Pengobatan penyakit sejak awal harus segera dilakukan untuk mencegah kemungkinan terjadinya penyakit menahun. Edukasi mengenai diabetes melitus dan pengelolaannya, akan mempengaruhi peningkatan kepatuhan pasien untuk berobat.

Pencegahan tersier

Jika penyakit menahun diabetes melitus terjadi kepada Anda, maka para ahli harus berusaha mencegah terjadinya kecacatan lebih lanjut dan merehabilitasi penderita sedini mungkin sebelum penderita mengalami kecacatan yang menetap. Contohnya saja, acetosal dosis rendah (80 – 325 mg) dapat diberikan secara rutin bagi pasien diabetes melitus yang telah memiliki penyakit makroangiopati (pembuluh darah jantung, pembuluh darah tepi, pembuluh darah otak, pembuluh darah kapiler retina mata, pembuluh darah kapiler ginjal). Pelayanan kesehatan yang holistik dan terintegrasi antar disiplin terkait sangat diperlukan.

---------------------------------------------------------------------
MUSTOFA ABI HAMID
Excel Group
BPH Masjid Al-Wasi’i Unila
Jl.Sumantri Brojonegoro no.13 Gedung Meneng PostCode:35145
Bandar Lampung - Indonesia
Phone: (0721) 783044.
HP. : 0857.6837.3366
e-mail: abi.sma4@gmail.com
abi.unila@yahoo.co.id

2 komentar: